Tag Archives: SEO

Mobilegeddon, Pukulan Telak bagi Situs Web yang Tidak Mobile-Friendly

Contoh Mobile Friendly Website

Trafik pengunjung situs web Anda tiba-tiba menurun dengan signifikan? Waspadai, bisa jadi ini merupakan dampak dari update Mobilegeddon pada mesin pencari Google. Perubahan algoritma dari google ini juga sering saya sampaikan pada saat saya menjadi pembicara digital marketing di manapun

Pada tanggal 21 April 2015, Google mengimplementasikan algoritma baru yang cukup signifikan. Algoritma baru ini berfungsi untuk mengatur ulang peringkat dari situs web yang ramah perangkat mobile (mobile-friendly). Dengan kata lain, tujuan utama dari algoritma baru ini adalah menaikkan peringkat hasil pencarian dari situs web yang mobile-friendly.

Perubahan tersebut berjalan sekitar seminggu dan memiliki sebutan yang dramatis karena dampaknya yang besar pada hasil pencarian. Sebagian ada yang menyebutnya mobilegeddon atau mobilepocalyse karena seolah-olah menjadi kiamat bagi situs web yang tidak mobile-friendly alias mobilegeddon. 

Salah satu alasan perlunya perubahan algoritma ini adalah karena proporsi penggunaan perangkat mobile dibandingkan penggunaan komputer untuk melakukan pencarian sudah semakin besar. Dalam blog resminya di adwords.blogspot.com, Google menyatakan bahwa saat ini pengguna internet semakin banyak yang menggunakan smartphone mereka untuk melakukan search. Bahkan pencarian menggunakan perangkat mobile tersebut sudah lebih banyak dilakukan dibandingkan komputer di 10 negara termasuk Jepang dan Amerika.

Perkembangan jumlah pengguna smartphone ini tentu saja harus diantisipasi oleh pemilik situs web. Pertanyaannya adalah apakah tidak cukup bagi pemilik situs web untuk menyajikan versi desktop saja dari halaman yang mereka miliki? Untuk menjawab pertanyaan itu, kita perlu membahas lebih dulu mengapa situs web harus dijadikan mobile-friendly.

Sebagaimana kita ketahui bersama, smartphone yang tersedia saat ini sudah memiliki kemampuan yang luar biasa dalam menampilkan berbagai jenis situs web. Namun demikian, coba bayangkan ketika pengunjung melihat situs web Anda di perangkat mobile. Apa yang terjadi? Dapatkah pengguna membaca halaman yang ada di situs web Anda dan menemukan informasi yang diperlukan dengan mudah, ataukah halaman web tersebut terlalu sulit untuk digunakan dan dilihat?

Versi desktop dari situs web Anda memang bisa dilihat menggunakan browser yang ada pada smartphone, namun demikian mungkin sulit untuk dilihat dan digunakan di perangkat seluler tersebut. Versi situs web  yang tidak mobile-friendly akan membuat pengguna dipaksa untuk memperkecil atau memperbesar situs web dengan jarinya agar dapat memahami layout sebuah halaman web dan membaca isinya. Hal tersebut berpotensi membuat pengunjung situs web menjadi kurang nyaman dan cenderung meninggalkan situs. Di sinilah perlunya versi mobile-friendly dari sebuah situs web. Versi mobile-friendly akan dapat dibaca dan digunakan secara langsung dengan nyaman dan mudah.

Mengingat banyaknya pengguna mesin pencari yang menggunakan smartphone mereka untuk melakukan pencarian, maka kompatibilitas dengan perangkat mobile menjadi sangat penting bagi bisnis Anda. Tidak peduli apakah Anda hanya menulis blog tentang resep masakan, mengelola situs web untuk komunitas sepeda, atau menjual produk kepada calon pelanggan, Anda harus memastikan bahwa pengunjung akan mendapat pengalaman yang baik di situs web Anda saat mengunjunginya dari perangkat mobile mereka.

Hal yang sama juga dirasakan oleh Google sebagai mesin pencari. Google berkepentingan untuk memastikan bahwa pengguna mesin pencari akan memperoleh hasil pencarian yang sesuai dengan kebutuhan mereka, termasuk situs web yang dapat menampilkan informasi sesuai dengan hardware yang mereka gunakan.

Baiklah, sekarang kita semua sudah mengerti mengapa versi mobile dari sebuah situs web penting dibuat dan latar belakang di balik implementasi algoritma mobilegeddon Google tersebut. Pertanyaan berikutnya adalah, apa yang harus Anda lakukan untuk mengatasi masalah ini?

Pertama yang harus Anda lakukan adalah memastikan apakah situs web Anda mengalami dampak dari Mobilegeddon atau tidak. Ada 3 cara untuk melakukannya yaitu:

  • Mencoba melakukan search untuk kata kunci yang menjadi sumber utama pengunjung situs web kita dari perangkat PC dan smartphone (selain tablet). Bandingkan hasilnya, jika terdapat perbedaan signifikan posisi hasil pencarian dari kedua perangkat itu, maka kemungkinan besar situs web kita mengalami dampak dari Mobilegeddon.
  • Cara lain adalah dengan menggunakan laporan dati Google Analytics. Silakan lihat di menu Pelaporan à Pemirsa à Seluer à Perangkat. Jika terdapat penurunan yang signifikan dan tiba-tiba sejak tanggal peluncuran mobile update Google dari pengunjung yang datang dari seluler, maka ini juga merupakan pertanda bahwa situs web Anda terkena dampak dari Mobilegeddon.
  • Selain kedua cara tersebut, Anda bisa menggunakan tools analisis online dari Google untuk melihat kompatibilitas situs web Anda terhadap perangkat mobile. Tools Pengujian Situs Mobile-Friendly tersebut dapat dilihat di link berikut ini https://www.google.com/webmasters/tools/mobile-friendly/.  Masukkan nama domain dari Situs web yang Anda miliki dan perhatikan hasil analisis. Jika hasilnya menyebutkan hal berikut ini “Mengagumkan! Laman ini mobile-friendly.” maka, selamat, situs web Anda sudah mobile friendly dalam pandangan Google.

Namun demikian, apabila ternyata situs web Anda belum mobile friendly, maka Anda dapat melakukan beberapa hal untuk mengatasinya. Jika kebetulan situs web Anda menggunakan CMS (Content Management System) atau perangkat lunak pihak ketiga lainnya, maka Anda bisa menggunakan setting, plugin atau extension yang tersedia untuk mengatasi masalah kompatibilitas mobile ini. Contoh solusi yang ada adalah sebagai berikut:

  • Blogger. Silakan masuk ke menu Layout, kemudian klik menu setting di bawah Mobile. Pastikan bahwa Anda melakukan ceklis pada “Yes. Show mobile template on mobile devices”.
  • WordPress.com. Secara umum WordPress.com sudah mendukung mobil- friendly. Untuk memastikannya, silakan masuk ke menu Appearance à Mobile pada dashboard, dan pastikan bahwa terdapat ceklis pada pilihan Yes pada “Enable mobile theme”.
  • CMS WordPress. Anda bisa melakukan penyesuaian dengan cepat menggunakan plugin Jetpack atau WPTouch.
  • CMS Joomla. Anda bisa menggunakan extension untuk mengatasi masalah kompatibilitas mobile-friendly ini. Silakan kunjungi halaman extension mobile Joomla ini http://extensions.joomla.org/category/mobile untuk memilih extension yang cocok dengan situs web Anda.
  • Silakan kunjungi halaman ini untuk melihat solusi bagi CMS lainnya https://developers.google.com/webmasters/mobile-sites/situs web-software/?hl=id.

Sayangnya, jika Anda mengembangkan situs web Anda sendiri, maka Anda harus menyesuaikan desain situs web Anda secara manual agar menjadi responsif. Jika kesulitan, maka Anda bisa memanfaatkan jasa web developer. Pastikan bahwa developer yang Anda pilih memahami tentang desain responsif. Oh ya, jangan lupa untuk melakukan pengecekan ulang setelah modifikasi untuk memastikan bahwa situs web Anda sudah mobile-friendly. Semoga bermanfaat.

Pembicara Digital Marketing untuk Badan Standarisasi nasional

Pada kesempatan kali ini, saya diminta untuk menjadi pembicara digital marketing dengan topik “Search Engine Optimization (SEO) dan Social Marketing ” pada karyawan Badan Standarisasi Nasional. Acara diselenggarakan selama dua hari yaitu tanggal 27-28 Oktober 2015.

Pembicara Digital Marketing untuk Badan Standarisasi Nasional BSN

Hal yang menyenangkan adalah pelaksana training dilakukan di salah satu hotel di Malang. Hal yang menurut saya cukup unik dari materi kali ini adalah permintaan untuk menyampaikan materi mengenai pengelolaan social media marketing untuk organisasi. Mengapa unik? Karena biasanya saya menyampaikan materi untuk perorangan atau organisasi kecil, sementara kali ini materinya mengenai pengelolaan social media marketing untuk organisasi yang besar.

Secara umum saya menyiapkan tiga agenda utama untuk training selama dua hari tersebut yaitu:

  • Pengenalan Digital Marketing
  • SEO
  • Social Media Marketing

Ada permintaan dari pihak pengelenggaran juga untuk memberikan pre test dan post test dalam training kali ini. Di akhir sesi, diberikan sertifikat untuk peserta yang memperoleh hasil terbaik.

Peserta Pelatihan Digital Marketing Terbaik dan Sertifikatnya

Training digital marketing untuk BSN ini diakhiri dengan sesi foto bersama dengan peserta dan pihak manajemen BSN.

Berikut ini adalah sumber referensi yang saya gunakan sebagai pembicara digital marketing dalam materi tersebut:

Semoga bermanfaat..